why everybody think like that?

16.54

suatu hari gue ketemu sama temen kosan yang udah lama ga ketemu, gue waktu itu lagi bareng temen gue, kita waktu itu lagi berdua, pas ketemu kita berdua nyapa dia (temen kos yang udah lama ga ketemu)


"haiiii" sapa gue sama temen gue ke temen kos lama yang udah lama ga ketemu
setelah banyak cincong akhirnya dia (temen kos lama yang udah lama ga ketemu) bilang ketemen gue (sebut aja dia mawar) 
"teh mawar ih makin putih aja"

trus gue bilang deh "brarti aku makin item aja dong?"

iya teh bener 

hahahahahahaha (sejenak kita bertiga ketawa)

"engga ih teteh bercanda" ucap temen kos lama yang udah lama ga ketemu 

usut punya usut selama perjalanan pulang abis ketemu temen kos lama yang udah lama ga ketemu itu gue mikir, emang kalo dibilang item itu buruk banget ya? gue ga abis pikir, kenapa si temen kos lama yang udah lama ga ketemu ini harus minta maaf sampe segitunya, padahal gue fine2 aja tuh kalo dibilang item, buat gue item itu bukan suatu cemoohan

flashback ke jaman dulu jaman gue masih SD, terkadang gue suka sedih sih kalo dikatain item, mungkin paradigma gue yang dulu pas gue sd dulu punya kulit item dan lebih gelap dari orang-orang kebanyakan itu memalukan, menyedihkan, dan ngerasa ga percaya diri, karena hampir semua orang ngatain gue jelek karena gue punya kulit lebih gelap daripada kebanyakan orang 

sampe akhirnya gue masuk smp, gue ngerasain itu yang namanya efek bullying kulit item, gue jadi orang yang minder dan ga pedean sama cowo, kalo lo boleh tau jumlah cowo yang suka sama orang kulit item kaya gue sih kayanya ga banyak, mungkin mereka lebih tertarik sama cewe-cewe putih yang mereka anggap cantik dan menyengkan
pas smp bisa keitung lah cowo yang tertarik sama gue, ga banyak dan mungkin gaada
meski begitu sifat gue yang periang bisa sedikit nutupin ketidakpedean gue sebagai seorang cewe abg saat itu, apalagi setelah memasuki masa SMA, gue sedikit bisa menutupinya dan gue tumbuh sebagai orang yang periang dan ceria, meski sebenernya didalem hati gue, gue masih ga pede secara physicly

pas SMA banyak temen-temen gue yang akhirnya dapetin cowo yang dia mau, yang dia suka, yang dia kecengin karena perasaan mereka dibales, tapi gue bukan cewe yang seberuntung itu, tiap gue suka duluan sama cowo, itu cowo belom tentu suka balik sama gue, mungkin karena fisik gue yang punya kulit hitam dan dianggap tidak menarik.
akhirnya gue harus dapetin cowo yang ga gue suka pada awalnya, biasanya cowo itu yang suka duluan, memang sedikit menyedihkan, kadang disitu gue ngerasa tidak beruntung kaya cewe-cewe yang lainnya

akhirnya gue masuk kuliah dan pemikiran gue sedikit terbuka, gue udah bisa ngendaliin bullying effect yang terjadi sama gue, gue sedikit berani tampil dan sedikit percaya diri dengan keadaan fisik gue ini, ini mungkin karena umur gue yang udah sedikit dewasa dan pelajaran-pelajaran kuliah yang mengajarkan mengenai kesetaraan ras dan warna kulit. Karena tidak selamanya keadaan fisik itu menjadi suatu yang dinilai, definisi cantik itu berbeda-beda, tidak ajeg dan relatif, tergantung tiap individu yang menilainya

tapi paradigma masyarakat Indonesia ini sudah begitu melekat dan menjadi darah daging sejak lama, mereka menganggap bahwa kulit putih itu cantik, tampan dan baik dibanding kulit hitam 
ini mungkin warisan dari kolonial Belanda yang mengagung-agungkan ras kulit putih dan menganggap inlander (pribumi) yang mempunyai kulit lebih gelap atau sawo matang derajatnya lebih jauh dari mereka.

Mungkin ini sedikit menggelitik, paham yang diberikan oleh sang penjajah masih dianut hingga sekarang 
gue sebagai seorang yang berkulit lebih gelap merasa ada diskriminasi dan pembedaan perlakuan antara orang yang berkulit putih dan berkulit lebih gelap

kenapa berkulit lebih gelap itu dianggap menakutkan?
kenapa yang berkulit putih merasa derajatnya lebih tinggi?
kenapa yang berkulit putih selalu merasa dirinya lebih ganteng/llebih cantik daripada yang berkulit lebih gelap?
kenapa setiap orang yang berkulit hitam berlomba-lomba untuk mencari obat pemutih? padahal jelas-jelas efeknya ngerugiin banget

KENAPA???? KENAPAAAA???
KENAPAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA???


Gue gaabis fikir, kenapa setiap orang selalu berusaha merubah sesuatu yang telah dianugrahkan kepadanya? 
padahal belum tentu menjadi hitam itu memalukan 
bahkan temen gue yang punya kulit putih dia mengagumi orang yang mempunyai kulit sawo matang, orang-orang eropa juga berlomba-lomba untuk mempunyai kulit sawi matang yang mereka anggap eksotik

gue disini cuman mau ngebantu temen-temen gue yang punya kulit lebih gelap dibanding yang lain jangan berkecil hati
karena paradigma cantik itu relatif, tidak mutlak harus putih, tinggi, kurus dan sebagainya, kita masih bisa cantik kok dengan cara kita sendiri

yang penting wajah kita bersih rapi dan ga kotor, iya gaaaa?????
kenapa harus putih kalo jadi hitam lebih menggoda?

believe me !









You Might Also Like

0 komentar