hidup ini apa artinya? #1

15.36

Selamat siang! 
udah tanggal 18 Januari aja deh, belum sempet ngucapin selamat taun baru buat temen-temen bloggers seindonesia, udah lama juga gue ga ngeblog,iya taun 2013 kemaren gue banyak ngabisin waktu sia-sia dan gaada satu postingan pun yang bermakna yang udah gue buat 

waktu cepet banget berjalan gakerasa banget bulan depan gue bakal berkepala dua, bukan bukan kepala gue tumbuh jadi dua, tapi umur gue bakal genap 20 tahun, such a horrible you know? 
kenapa horrible? iya horrible bgt, secara 20thn tuh gue udah bukan anak kecil lagi, udah bukan remaja lagi, dan gue udah harus dewasa.
umur gue bertambah, brarti tingkat kedewasaan juga harus bertambah dong, mainset gue harus gue ubah biar ga malu maluin *biasanya juga malu-maluin kan lo mah pit* 

emang kalo dipikir-pikir waktu itu emang cepet banget berlalu, perasaan baru kemaren banget gue masuk universitas, jadi anak kuliahan, berangkat ke kampus, dapet gelar mahasiswa, berjalan dengan sombongnya didepan koridor kampus karna udah bisa pake baju bebas dan ga seragaman lagi, iya gue ngerasa tingkat kekecean gue meningkat setelah pake baju bebas ga seragaman lagi, padahal muka kaya pantat ayam mah kaya pantat ayam aja piiiiit, gausah sosoan, orang gaada peningkatan sama sekali kok hahahaha 

kadang gue suka mikir, kenapa waktu cepet banget berlalu, padahal gue masih gini-gini aja gaada peningkatan yang signifikan, umur tambah tua tapi kwalitas semakin menurun, gue nih yang ceritanya udah jadi mahasiswa, cara pikir dan cara belajar gue masih giu-gitu aja

jujur, gue masih suka pake sistem sks buat ngadepin uas, masih sering nyontek kanan kiri, masih sering ga ngerjain tugas, masih sering teriak-teriak dikelas, masih sering ga cebok kalo abis boker
yang terakhir boleh diabaikan 
gue ngerasa kwalitas gue semakin hari semakin menurun 

iya perasaan itu mungkin datang karena gue makin dewasa, segimana ancurnya kelakuan gue mungkin dihati gue yang paling dalam gue ngerasa bersalah karena hidup gue tiap taunnya ga lebih baik, dan gue musti berubah 
berangkat dari perasaan tadi, gue semakin mikir buat bisa berubah dan jadi yang lebih baik 

Tapi akhir-akhir ini gue ngerasa hampa dan gapunya semangat lagi buat hidup, gue krisis identitas, gue semakin bingung sama diri gue, gue ini siapa dan gue ini mau jadi apa? 
tiap hari gue ngerasa resah, gue belum nemuin jati diri, gue gatau gue ini apa? 

bingung kan? 

iya banget gue juga bingung abis, sampe pengen nyebokin pantat macan!

terinspirasi dari postingan di blognya mas Alit tentang pentingnya sebuah harapan, bisa di klik DISINI 

di postingan itu bang Alit bilang kalo 10 taun lagi lo mau jadi apa? 
karna apa yang lo lakuin hari ini tuh cerminan bakal jadi apa lo nanti 
nah kalo ngeliat keadaan gue sekarang yang krisis identitas dan gaada semangat idup gini gue takut ngebayanginnya 10 taun lagi gue bakal jadi apaan? 

pengangguran? 

OMG!!! BIG NO NO!!!

gue masih belom kebayang aja 10 taun lagi gue bakal jadi apa ngeliat idup gue yang gajelas kaya gini, kalo sampe sekarang gue masih belom tau 10 taun lagi mau jadi apa, gimana gue mau memperjuangin hidup gue?

hidup kan butuh perjuangan 

gue sih masih bingung gue mau jadi apa, meskipun gue udah masuk jurusan pendidikan yang pastinya jebolannya bakal jadi guru, tapi masa depan siapa yang tau? emang gampang jadi PNS? perlu sogok sana sini dan perlu skill yang mumpuni, sedangkan skill gue? oh dibawah sekali pemirsaaaaa~

diumur gue sekarang yang gabisa dibilang muda lagi ini, gue masih belum menghasilkan apapun
prestasi? gapernah menghasilkan prestasi 
akademik? rata-rata banget
organisasi? ah saya bukan orang yang pandai berorganisasi 
pergaulan? gaulnya sama orang-orang itu aja 
apa sih yang udah gue kasih ke nyokap? buat bokap? doski aja keburu ninggalin gue kan? 
gue gabisa banggain mereka, sedih banget 
padahal diluar sana banyak orang-orang yg seumuran gue yang udah bikin bangga orang tuanya bahkan ngebanggain negara

sedangkan gue? 

apalagi di tahun 2013 kemaren, tahun 2013 kemaren mungkin jadi taun yang nano nano banget, mungkin bakal jadi taun terberat, tersantai dan terbengkalai banget buat gue.
apalagi semenjak gue ditinggal bokap buat selamanya, gue ngerasa gue gapunya siapa-siapa lagi di dunia ini, gue ngerasa idup gue berenti disitu dan bingung mau ngapain

GUE GAPUNYA TUJUAN HIDUP!!!!

emang gue ga sesedih nyokap, gue masih bisa beraktivitas seperti biasa, gue bisa kuliah lagi, gue bisa ketawa-ketawa lagi sehari sesudahnya, tapi ngeliat nyokap gue yang sedih dan down, gue jadi ikutan sedih, harusya gue bisa ngesupport nyokap, tapi gue malah ikut-ikutan sedih, gue gabisa ngapa-ngapain, gue emang cemen!

nyokap sampe sekarang masih down dan sampe sakit, mungkin dari kesedihan nyokap inilah yang ngebuat gue akhir-akhir ini ngerasa gajelas perasaan, ngerasa gapunya tujuan hidup, ngerasa hampa dan bosen buat hidup, sampe gue mikir kalo bunuh diri ga dosa mungkin gue udah menyudahi hidup ini
naudzubillah...

sebenernya masalahnya ga besar-besar amet, ga serius-serius amet, malah banyak orang diluar sana yang mungkin masalahnya lebih besar dibanding gue, tapi karena gue terbiasa hidup enak, hidup damai dan tentram dan gapernah berjuang buat hidup, gue langsung gelisah dengan keadaan keluarga gue yang beda 180 derajat setelah bokap pergi 

gimana engga? gue dulu emang manja, hidup enak, apapun yang gue mau orang tua gue selalu ngasih meskipun ga langsung dikasih, tapi gue termasuk anak yang kebutuhan hidupnya selalu terpenuhi, sampe akhirnya ada masalah sedikit dihidup gue gue ngerasa resah dan gelisah tiada tara, makanya mental gue tuh ecek-ecek banget 

setelah bokap gue meninggal, gue bingung apa yang bakal gue lakuin kedepannya, ketakutan-ketakutan terus muncul di benak gue, orang yang kenal gue mungkin gakan tau kalo gue sesedih ini, mereka selalu ngeliat gue tuh sebagai orang yang periang dan ceria, sampe akhirnya gue gaada semangat hidup lagi 

hari-hari gue cuman dipenuhin sama kuliah-kosan-kuliah-kosan gue kaya mahasiswa kupu kupu yang kerjanya cuman kuliah pulang kuliah pulang, dipikiran gue cuman pengen cepet-cepet beresin kuliah, lulus, wisuda trus balik lagi ke kota asal gue purwakarta dan jadi guru disana buat nemenin nyokap yang bener-bener butuh gue dan gamau ditinggal lama-lama sama gue

gue ninggalin semua kesibukkan gue di bandung, hobi gue yang baru mau gue perdalem di performa gue tinggal, kesukaan gue jalan-jalan gue urungin dulu demi keuangan keluarga gue yang lagi dalam krisis, gue harus sering balik bandung-purwakarta demi nemenin nyokap yang lagi butuh temen, dalem pikiran gue, gue cuman pengen kuliah cepet-cepet beres  dan fokus 

tapi itu semua ga berjalan sesuai sama yg gue rencanain, gue emang gapunya kesibukkan lain selain kuliah, tapi kuliah guepun terbengkalai, smester ini gue jarang masuk kuliah, banyak ga ngumpulin tugas dan terlalu santai, entah kenapa gue malah jadi sering males malesan dikosan dan tidur, gabanyak yg gue kerjain 
gue jadi lebih sering tidur dari biasanya, gue jadi lebih sering males-malesan dari biasanya dan gue ngerasa gue gatau harus apa setiap bangun tidurnya 

entah apa yang gue rasain gue bingung, gue ngerasa gaada gairah, ngejalanin hidup yang terlalu santai pun emang gaenak, terkadang kita butuh masalah-masalah dan kegitan-kegiatan baru untuk ngebuat hidup kita lebih berwarna dan ga datar kaya gini.

mungkin gue termasuk orang yang dinamis dan gabisa berdiam diri terlalu lama, gue butuh suatu hal yang baru, gue teralu santai dan gapunya harapan serta mimpi yang mau dicapai, gue terlalu skeptis sama hidup, jadi gue bosen, gue jenuh sampe gue ngerasa bosen idup 

jadi mahasiswa tuh emang ga enak, kita cuman nemuin orang yang itu-itu aja, kita gaernah nemuin hal-hal yang baru, orang-orang baru dan kita cuman berkutat sama yang itu-itu aja dalam keseharian, mungkin itu yang ngebuat gue jenuh dan pengen nemuin sesuatu yang baru yang mungkin bisa bikin hidup gue tenang lagi dan terbebas dari segala perasaan-perasaan bingung dan galau 

DI akhir-akhir taun gue nemuin sesuatu yang mungkin bisa gue bahagia, gue punya cowo, iya setelah sekian lama gue sendiri akhirnya gue punya cowo lagi, gue pikir gue bisa bahagia setelah punya seseorang yang bakal sayang sama gue, tapi ekspektasi gue sama dia terlalu tinggi, gue dapetin cowo yang super cuek, dia gapenah mikirin gue kaya gimana gimana, dia sama, dia orang yang santai, dan gue ga dapetin apa yang gue cari 

dan sekarang sampailah gue dipuncak kejenuhan!

to be continued.........

You Might Also Like

1 komentar

  1. Kontennya Manteb - Manteb Gan. Sukses Selalu.

    Salam Kenal Ya Bradher. Di Tunggu Visit Backnya Gan Visit Back KORAN GRATIS

    BalasHapus